Update Medsos karena Kesepian atau Sebaliknya?

Sebut saja namanya Budi.

Mengenalnya hampir 1 tahun kemudian berpisah karena nasib berubah, menurut saya Budi adalah tipe orang yang peduli dengan apa yang ditampilkan di media sosial. Sempat kepo instagramnya, lalu dilock karena saya bersama dia 5 hari seminggu, 8 jam sehari di kehidupan nyata. Tiap orang punya alter ego yang bisa jadi bertentangan. It’s okay.

Dalam kurun waktu 1 tahun tersebut, jumlah status curhat Budi di Whatsapp bisa dihitung jari. Tapi berubah semenjak ia merantau 1 bulan lalu. Hampir setiap hari ada, bahkan pernah 1 hari mencapai 2-3 kali. Berdasarkan pertanyaan yang pernah saya lempar di status Whatsapp, orang akan memilih membagikan status di Whatsapp (padahal ada banyak media sosial lain) untuk mengabarkan kepada keluarga, kerabat, dan kolega –orang-orang yang dikenal langsung di dunia nyata. Yang menjawab cuma 3-5 orang, sih.

Lalu, saya menarik hipotesis apakah dia merasa kesepian karena belum ada teman di perantauan yang diajak curhat sehingga sering update status di Whatsapp yang berisi curhat?

Sampai di sini saya merasa iyuh creepy amat yak, ternyata saya ngikuti pergerakan kehidupan di status media sosialnya orang. Kayak nggak penting. Tapi sejujurnya saya tidak sepenuhnya sadar melakukan itu. Something hit me hard that morning sehingga saya menyadari hal ini dan melanjutkan pengamatan.

Melempar status kedua dan menuai beberapa respon asik. Dalam hal ini yang dimaksud adalah update status yang berisi curhat kehidupan pribadi -sedang apa dimana dengan siapa bagaimana perasaannya. Bukan update status yang membagikan informasi (ilmu, tempat asik, orang/barang hilang, promosi, karya) atau membagikan awareness tentang suatu isu.

Bahwa kesepian dan media sosial mempunyai hubungan kausalitas. Masing-masing bisa menjadi sebab dan akibat. Baca pembahasan selanjutnya dari artikel yang kamu cari di Google. Sip?

Ada juga yang bilang kalau mending curhat ke Allah aja. Hmm, sebetulnya antara curhat di media sosial dan curhat ke Tuhan bukan perbandingan yang seimbang, jadi tidak ada yang mending mana. Mending curhat di media sosial atau curhat dengan teman? Nah, itu baru pas. Penting juga untuk mengadu seluruh keluh kesah kepada Sang Pemilik Hidup karena Beliau-lah yang memberikan jawaban. Tapi jawaban tidak jatuh langsung turun dari langit. Bisa jadi dari perpanjangan tangan-Nya melalui orang-orang yang kita ajak cerita, orang random di media sosial, atau melalui hal-hal yang tidak terduga.

Dan yang paling menampar saya adalah jawaban dari bulik yang tinggal di pedalaman Kalimantan. Kondisi jarak rumah yang berjauhan, tetangga yang sebatas tetangga, mendorongnya untuk update status supaya memancing orang untuk diajak ngobrol. Ia merasa garing kalau tiba-tiba say hallo. Lalu saya merasa bersalah karena bulik sering ngechat yang hanya saya balas dengan, “apa?” “gimana” “sehat” tanpa follow up obrolan lebih lanjut. Dia sedang kesepian di sana dan saya tidak sadar padahal sudah disentil. Shame.

Tentu ada banyak alasan mengapa orang membagikan status atau posting sesuatu di sosial media. Itu tidak bisa disamaratakan. Tidak sepantasnya kita menghakimi orang tersebut dan sepenuhnya percaya dengan apa yang ada di layar kaca. Alangkah baiknya kalau mulai kembali untuk basa basi menanyakan kabar. Nggak usah sok tau kabarnya si dia dari apa yang dia bagikan di sosial media, deh. Kan nggak tau behind the square screen ada cerita apa. Dan juga bagi pihak yang suka membagikan sesuatu di media sosial diperlukan second thought sebelum pencet post. Apakah penting untuk membagikan ini, siapa yang akan membaca, apakah postingan ini memberi manfaat bagi orang lain. Bisa kok membagikan suatu hal dari sudut pandang yang berbeda.

Be wise. Be kind.

Media sosial memang suatu fenomena yang asik dan pelik untuk dibahas. Kalau saya sangat pemilih dalam membagikan curhatan di media sosial. Dan ke teman juga, sih. Semacam ada perasaan dihantui oleh mata yang selalu mengawasi, kungin berteriak

sumber: teepublic.com

 

BONUS GREAT VIDEO!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s